Hallo Broeder inside

inMagz.id

Inside Magz menyadari bahwa sebuah karya tulis akan lebih indah dipandang mata bila tersaji dalam kemasan desain yang segar. Tampilan yang ‘enak’ serta nyaman di mata, akan mengantar dan mewarnai pandangan pembaca mulai dari awal hingga akhir setiap paragraf.

Berlangganan via Email

Masukkan alamat surel Anda untuk berlangganan blog ini dan menerima pemberitahuan tulisan-tulisan baru melalui surel.

Bergabung dengan 285 pelanggan lain

16/09/2021

Inside Magz

Nyaman di Mata – Asik Dibaca

Foto: BPMI Setpres

Pemerintah Segera Tingkatkan Kapasitas Ranjang Perawatan dan Isolasi

Pemerintah melalui Kementerian Kesehatan senantiasa memantau perkembangan kondisi pandemi di Indonesia. Untuk mengantisipasi dan mengupayakan pelayanan kesehatan yang baik kepada masyarakat di tengah melonjaknya kasus penularan Covid-19, pemerintah tengah melakukan sejumlah upaya peningkatan dan intervensi.

Menteri Kesehatan, Budi Gunadi Sadikin, dalam keterangannya yang ditayangkan secara virtual pada Jumat, 25 Juni 2021, menyebut bahwa ketersediaan tempat tidur menjadi satu hal yang segera menjadi prioritas oleh pihaknya.

“Pertama adalah mengenai ketersediaan tempat tidur, khususnya di daerah DKI Jakarta, saya bersama Pak Kapolri, Pak Panglima TNI, Kepala BNPB, dan Pak Gubernur selalu mengoordinasikan untuk memastikan agar jumlah tempat tidur yang ada cukup dan mengikuti perkembangan jumlah kasus yang masuk,” ujarnya.

Dalam satu minggu terakhir, pemerintah telah melakukan konversi tiga rumah sakit besar milik pemerintah, yakni RS Fatmawati, RS Sulianti Saroso, dan RS Persahabatan untuk menjadi rumah sakit yang 100 persen menangani pasien Covid-19. Dengan konversi tersebut, terdapat ratusan tempat tidur perawatan baru bagi para pasien Covid-19 yang disertai dengan fasilitas dan dokter serta tenaga kesehatan yang siap melayani pasien.

Selain itu, pihaknya juga berkoordinasi dengan Gubernur DKI Jakarta dan Kepala BNPB untuk mengubah semua kamar IGD yang ada di rumah-rumah sakit menjadi kamar isolasi sehingga perawatan sebagaimana yang diberikan di kamar perawatan biasa dapat langsung dilakukan di sana untuk menampung pasien-pasien yang masuk ke rumah sakit.

“Sedangkan untuk layanan IGD-nya kita sudah memutuskan untuk membangun tenda di luar rumah sakit supaya yang ingin dicek masuknya ke sana, tidak masuk ke ruangan IGD, karena ini akan dipakai sebagai tambahan tempat tidur. Kita berterima kasih karena BNPB sudah sangat membantu untuk menambah tenda-tenda di luar rumah sakit sebagai tempat IGD sehingga kita bisa menggunakan ruang IGD yang ada sebagai tempat isolasi,” imbuh Budi.

Lebih jauh, Kementerian Kesehatan juga berupaya menambah tempat isolasi dengan mengaktifkan dua tempat isolasi baru yang ada di Rusun Pasar Rumput (Jakarta Selatan) dan Rusun Nagrak (Jakarta Utara). Rusun Pasar Rumput memiliki 3 tower yang dapat menjadi tempat isolasi bagi kurang lebih 3 ribu pasien, sementara Rusun Nagrak terdiri atas 4 tower yang dapat melayani 4 ribu pasien.

“Kita tahu bahwa Wisma Atlet yang tadinya ada sekitar 5.994 sudah kita naikkan sampai ke level 7.000. Tapi kemudian karena kasus konfirmasinya naik terus, itu semakin hari semakin penuh. Jadi kita sudah menambah dua tempat isolasi baru,” tuturnya.

Dengan demikian, ke depannya akan ada 7 ribu tambahan tempat tidur isolasi baru yang terpusat di Rusun Pasar Rumput dan Nagrak yang akan khusus diperuntukkan sebagai tempat isolasi bagi pasien Covid-19 tanpa gejala dan dengan gejala ringan. Sedangkan RS Darurat Wisma Atlet Kemayoran sendiri akan ditingkatkan sehingga dapat digunakan untuk menangani pasien Covid-19 dengan gejala sedang.

“Kita akan pastikan agar disiplin pengisian ini bisa dijaga. OTG (orang tanpa gejala) bisa kita rawat isolasi mandiri atau terpusat di Nagrak atau Pasar Rumput. Dengan demikian kita harapkan agar kapasitas layanan kesehatan baik itu orang tanpa maupun dengan gejala ringan, menengah, berat bisa kita atur dengan lebih baik,” tandasnya.*

(BPMI Setpres)