Hallo Broeder inside

inMagz.id

Inside Magz menyadari bahwa sebuah karya tulis akan lebih indah dipandang mata bila tersaji dalam kemasan desain yang segar. Tampilan yang ‘enak’ serta nyaman di mata, akan mengantar dan mewarnai pandangan pembaca mulai dari awal hingga akhir setiap paragraf.

Berlangganan via Email

Masukkan alamat surel Anda untuk berlangganan blog ini dan menerima pemberitahuan tulisan-tulisan baru melalui surel.

Bergabung dengan 285 pelanggan lain

24/09/2021

Inside Magz

Nyaman di Mata – Asik Dibaca

alt=Dorong Ketahanan Pangan, KKP Gaungkan Gemarikan dan Gali Kearifan Lokal

Dok. Humas Ditjen PDSPKP

KKP Gaungkan Gemarikan dan Gali Kearifan Lokal

JAKARTA – Kementerian Kelautan dan Perikanan (KKP) melalui Direktorat Jenderal Penguatan Daya Saing Produk Kelautan dan Perikanan (PDSPKP) terus mendorong terwujudnya ketahanan pangan berbasis rumah tangga. Hal ini merupakan bentuk implementasi atas kebijakan Menteri Kelautan dan Perikanan Sakti Wahyu Trenggono memastikan ketersediaan pangan dari sektor perikanan untuk pemenuhan gizi masyarakat melalui pembangunan kampung-kampung budidaya berbasis kearifan lokal.

Direktur Jenderal PDSPKP,  Artati Widarti mengatakan hal ini bisa dimulai dengan menggali aspek kearifan lokal dari berbagai daearah di Tanah Air.

Dia pun menyontohkan “Balong” dalam kultur Sunda. Balong ialah kolam ikan yang menyatu dengan rumah. Di Kabupaten Purwakarta, ikan yang biasa dipelihara di balong adalah jenis ikan tawar seperti ikan nila, mas, tawes lele, mujaer dan patin.

“Keberadaan Balong di hampir setiap rumah di Jawa Barat sudah menjadi budaya dan kearifan lokal. Sejatinya ini mendukung pemenuhan protein pangan dan ekonomi  keluarga,” ujar Artati di Jakarta, Selasa, 16 Maret 2021.

Artati menambahkan, pemerintah pun terus menggalakkan Gerakan Memasyarakatkan Makan Ikan (Gemarikan). Terlebih ikan memiliki kandungan asam lemak omega 3,6,9 yang sangat baik untuk kesehatan jantung, kecerdasan otak, mengontrol tekanan darah dan mencegah kanker. Selain itu, ikan termasuk komoditas yang mudah dikreasikan menjadi berbagai olahan sehingga menjadi lebih variatif saat dihidangkan.

“Mengolah ikan juga sangat praktis karena tidak ada ritual khusus dalam menyajikan ikan, hal inilah menjadi keunggulan ikan,” sambungnya.

Senada, Wakil Ketua Komisi IV, Dedi Mulyadi menyebut adanya balong di rumah masyarakat Sunda menunjukkan bahwa kebiasaan makan ikan sudah menjadi budaya sejak lama. Hal ini menjadikan kemandirian pangan dan penghasilan ekonomi bagi rumah tangga, sehingga keberadannya menjadi salah satu pemenuhan kebutuhan pangan.

Karenanya, Dedi berharap, tradisi dan kearifan lokal yang mendukung kemandirian pangan dan ekonomi perlu terus terjaga sehingga dapat diwariskan kepada anak cucu.

“Balong menjadi bagian dari arsitektur rumah, bagi orang Sunda rumah dan balong menjadi satu kesatuan,“ terangnya.

Sebelumnya, Ditjen PDSPKP dan Komisi IV DPR RI melakukan Safari Gemarikan di Kabupaten Purwakarta pada Minggu, 14 Maret 2021. Baik Artati dan Dedi membagikan 500 paket Gemarikan kepada masyarakat dengan menggunakan kendaraan roda dua dan menyusuri jalan-jalan setapak di pedesaan.

Paket yang dibagikan berisi ikan segar dan diambil dari pembudidaya atau UMKM setempat. Selain itu, KKP juga mengedukasi masyarakat tentang manfaat mengkonsumsi ikan untuk mencegah stunting, ciri ikan segar, perbandingan ikan lokal dengan ikan salmon, serta cara penanganan ikan segar yang baik dan benar.

Safari Gemarikan yang dilaksanakan di berbagai daerah ini merupakan langkah pemerintah dalam rangka meningkatkan Angka Konsumsi Ikan (AKI) nasional sebesar 62,05 kg/kapita pada tahun 2024. Jumlah ini setara dengan ikan utuh dan segar yang telah ditetapkan oleh Menteri Kelautan dan Perikanan.

Lihat sumber:

HUMAS DITJEN PDSPKP