Hallo Broeder inside

inMagz.id

Inside Magz menyadari bahwa sebuah karya tulis akan lebih indah dipandang mata bila tersaji dalam kemasan desain yang segar. Tampilan yang ‘enak’ serta nyaman di mata, akan mengantar dan mewarnai pandangan pembaca mulai dari awal hingga akhir setiap paragraf.

Februari 2021
SSRKJSM
1234567
891011121314
15161718192021
22232425262728

Berlangganan via Email

Masukkan alamat surel Anda untuk berlangganan blog ini dan menerima pemberitahuan tulisan-tulisan baru melalui surel.

Bergabung dengan 284 pelanggan lain

06/18/2021

Inside Magz

Nyaman di Mata – Asik Dibaca

alt=Piring Lidi atau Ingko

Piring lidi yang di Parigi Moutong dikenal pula dengan sebutan ingko

Yuk, Intip Proses Pembuatan Piring Lidi

Oleh: Eva Syilva

KETIKA pertama kali melihat piring lidi, berbagai pertanyaan terlintas di benak saya. Bagaimana caranya membentuk lidi menjadi sebuah piring? Kenapa lidi ini tidak patah? Bukankah lidi mudah patah jika dibengkokkan? Ini satu piring butuh berapa lidi, ya?

Piring lidi yang di Parigi Moutong dikenal pula dengan sebutan ingko merupakan kerajinan tangan berbahan dasar lidi yang dibentuk menjadi piring. Ingko kerap dijadikan alternatif pengganti piring porselen (keramik) di acara hajatan. Selain mengurangi kemungkinan piring pecah, penggunaan ingko lebih disukai sebab dapat menghemat tenaga yang digunakan untuk mencuci piring. Cukup dialas menggunakan kertas pembungkus makanan atau daun pisang, ingko siap digunakan. Disarankan menggunakan daun pisang, ya. Agar mengurangi sampah yang sulit terurai.

Pengrajin ingko di Kabupaten Parigi Moutong tersebar di beberapa desa di antaranya, Desa Avolua, Marantale, Tinombo, Kotaraya, Ampibabo, Lemusa, dan masih banyak lagi. Dari Ibu Paulina, pengrajin ingko di Desa Lemusa, pertanyaan saya seputar piring lidi akhirnya terjawab.

Desa Lemusa terletak di Kecamatan Parigi Selatan. Perjalanan dari Kota Parigi ke Desa Lemusa dapat ditempuh selama kurang lebih 20 menit. Hijaunya area pesawahan berlatar pegunungan akan menjadi pemandangan indah yang setia menemani di sepanjang jalan menuju Desa Lemusa.

Dengan bantuan seorang teman, saya diantar menuju rumah Ibu Paulina yang terletak di kompleks perumahan bantuan bencana banjir Parigi Moutong tahun 2012. Sebagian pengrajin ingko di Desa Lemusa tinggal di lingkungan ini. Yuk, kita intip cara pembuatannya.

Mesti baca Artikel Menarik Lainnya

Untuk menganyam satu ingko dibutuhkan 84 batang lidi. Tidak semua lidi dapat dianyam menjadi piring. Jika lidi sudah terlalu kering, maka besar kemungkinan lidi akan patah selama proses pembuatan. Ibu Paulina lebih memilih lidi dari jenis kelapa hibrida. Pengalaman berkarir di dunia ingko membuatnya mengambil kesimpulan bahwa lidi jenis ini adalah pilihan terbaik karena mudah dibengkokkan dan tidak gampang patah.

Setelah 84 batang lidi telah siap, lidi dibagi menjadi tujuh kelompok yang masing-masing berisi 12 batang lidi. Nah, tujuh kelompok lidi inilah yang kemudian dirangkai  silang menyilang hingga tampak dasar piring yang membentuk lingkaran. Dalam proses membentuk lingkaran ini, Ibu Paulina menggunakan tali untuk mengikat pangkal lidi  agar rangkaian piring semakin mudah dirapatkan. Ketika rangkaian piring telah terikat kuat, proses selanjutnya adalah mulai menganyam.

Berdonasi untuk Komunitas Literasi

Dibutuhkan konsentrasi, kesabaran, ketelitian, dan teknik khusus untuk mengerjakan bagian menganyam. Ketika saya berpikir itu adalah proses tersulit, Ibu Paulina justru berkata sebaliknya. Menganyam, dianggapnya sebagai tahap paling mudah dalam membuat ingko karena dapat dilakukan sambil duduk bersantai dan menonton televisi. Setelah dianyam, selanjutnya adalah membentuk piring dengan cara ditarik dan dirapatkan. Saat piring terbentuk sempurna, tahap berikutnya ialah memotong pangkal dan ujung lidi yang tersisa.

Memotong pangkal dan ujung lidi merupakan bagian terakhir dari proses pembuatan ingko. Setelah proses ini selesai, ingkotelah siap untuk dijual pada para pemesan atau pengepul. Namun untuk menaikkan nilai ekonomis, biasanya para pengrajin memilih untuk mempernis terlebih dahulu. Dari pengrajinnya langsung seperti Ibu Paulina, piring lidi dapat dibeli dengan harga Rp60.000 untuk satu lusin.

Rupanya kerajinan tangan dari lidi tidak hanya terbatas pada ingko. Ketika sudah semakin mahir, para pengrajin dapat naik tingkat membuat tutup saji dan tikar. Karena tingkat kesulitan yang cukup tinggi, masih sangat sedikit pengrajin lidi yang mampu membuat tutup saji dan tikar. Dilain kesempatan, saya akan mengajak pembaca untuk melihat proses pembuatannya.*